PERSPEKTIF BE YOURSELF A LA TARRARIN

 In Ngobrol
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.
tarrarin-web

Dok. @tarrarin

Muda, berani, dan berkarya. Tiga kata ini lekat dengan Tarapti Ikhtiar Rinrin, penyanyi dan penulis lagu yang sedang merintis jalannya di jagat musik tanah air. Di umurnya yang masih 17 tahun, Rinrin, sapaan akrabnya, sudah menelurkan beberapa karya lagu seperti: Regrets, Hujan, Bogor Song, Rindu Sendiri (soundtrack film Dilan 1990), jingle dan hymne KOMET (koperasi metropolitan), Independent (bersama band Svmmerdose), Got It All (bersama band Svmmerdose), dan lain-lain.

Rinrin enggan menjadi seperti kebanyakan. Tiap isu yang diangkat dalam lagunya, ia olah tanpa memedulikan perspektif umum. Karya-karyanya pun murni diciptakan karena kecintaannya yang mendalam akan musik dan bebunyian. Suara serak namun empuknya membikin banyak telinga jatuh hati. Musik pun sebenarnya bukan sesuatu yang baru baginya. Ayah dan ibunya memberikan pengaruh musikal bahkan sebelum Rinrin lahir. Dan berkarya, adalah proses pendewasaan juga untuknya.

Dalam obrolan sepanjang tiga perempat jam ini, Rinrin berbagi banyak soal cara pandangnya terhadap dunia, proses pengaryaan, hingga mimpi-mimpi bersama band-nya di masa depan. Yuk, kenali Rinrin lebih jauh!

Hai Rin, apa kabar?
Baik alhamdulillah. Tapi lagi pilek, nih.

Wah sama dong, lagi pilek juga, nih. Hehehe. Sekarang lagi sibuk apa kamu, Rin?
Gue lagi sibuk sama kegiatan mahasiswa baru aja. Gue baru masuk di UI, jurusan Vokasi Komunikasi. Selain sibuk kuliah, gue juga lagi ada project sama band gue, Svmmerdose.

Influence terbesar kamu dalam berkarya tuh siapa sih?
Stevie Wonder. Dia influence pertama soal songwriting. Gue nyontek-nyontek liriknya dari dia. Kan kalo songwriting, pandangan tiap musisi beda-beda. Nah, gue tuh nyontek cara nulis lagu dari dia.

Sampai sekarang masih suka sama Stevie Wonder?
Masih dong. Nah, malah sekarang lebih sukanya bukan sama musisi sih, tapi sama genre. Jadi sekarang gue tuh lagi banyak dengerin RnB kayak Honne, Childish Gambino, Full Crate, Sabrina Claudio, Frank Ocean, Tyler the Creator, dan Mac Ayres. Terus lagi denger yang indie-indie juga. Sekarang tuh kayak lagi nyari-nyari referensi. Sebenernya semua genre didengerin, tapi lebih dominan RnB, sih.

Jadi saat ini kamu masih cari-cari bentuk musikmu?
Kalo untuk musik gue sendiri sih masih seneng eksplor. Tapi kalau sama band, genrenya tuh udah fix: RnB and experimental.

Ceritain dong, gimana pertama kali kamu kenalan sama musik!
Dari bayi kali, ya? Malah sebelum lahir udah dibeliin guitarlele. Belom juga crot udah dibeliin gitar (sambil tertawa). Dikirain teh anak laki-laki, eh, yang keluar perempuan. Gue belajar gitar klasik sejak kelas 2 SD, terus mulai songwriting pas SMP.

Berarti orang tua kamu dekat sama musik juga, ya?
Iya, papaku gitaris. Dia suka songwriting tapi gak suka di-publish gitu, cuma untuk iseng-iseng doang. Kalo mama penyanyi, lah. Dia orang Batak, biasaaa.

Suka ditodong nyanyi di acara keluarga dong!
Iya banget (sambil tertawa).

Terus, gimana sih proses terbentuknya Svmmerdose?
Nah, ini nih yang seru, nih. Jadi ceritanya, gue kenal Iqbaal tuh dari omnya. Terus kita ketemu di satu acara gitu. Nah, di sana juga belum terlalu akrab, jarang ketemu juga segala macem. Terus di tahun 2016 gue ngundang temen gue, Agy ke satu acara. Terus Agy kenal sama Iqbaal tuh di sana. Mereka ngobrol-ngobrol soal musik, tukeran playlist gitu. Ternyata mereka kayak merasa cocok. Terus Iqbaal tuh bilang gini ke Agy “Kita bikin band, yuk!” Tadinya pengen mereka berdua doang. Eh, si Agy ini bilang ke Iqbaal, “Sama Rinrin aja yuk!” Awalnya Iqbaal tuh gak mau ada cewek, dia masih ragu-ragu gitu. Terus dia bilang “Ya udah deh, coba dulu.” Then, ya udah, jalan sampai sekarang. Sebenernya Svmmerdose tuh iseng-iseng banget, sih. Kayak eksperimen gitu. Ya udah, setelah bonding, songwriting, dan rilis lagu, jadi sekarang lagu-lagunya udah ada di iTunes, Spotify and stuffs. Dan Jumat mau rilis di Joox, by the way. You can announce it to the world.

Sure, Baby. I will.
Nah, setelah rilis tuh pada bilang, pengen diseriusin nggak, sih? Sayang banget gitu, ini potensial banget. Cuma kita tuh gak terlalu mikirin bisnis, gitu loh. We don’t do this for money. We don’t do this for fame. It’s just because we love music so much. We wanna make people understand what we are writing, singing, and playing. Jadi ya semoga ke depannya, musik tuh buat fun-fun aja.

Tapi nanti kalau udah punya cicilan rumah atau mobil, mudah-mudahan senang-senangnya masih juga, ya!
Oh iya ya, masih muda sih gue (sambil tertawa).

Rencana ke depan sama Svmmerdose gimana?
Kami tuh lagi proses bikin mini album. Terus target kita pengin tampil di We The Fest 2019.

Aaamiiin. Udah berapa persen dibuat mini albumnya?
Baru sedikit, sih. Ya baru 10%. Masih in the making banget, baru start.

Mudah-mudahan sebelum We The Fest udah jadi!
Aaamiiin.

Sekarang balik lagi ke Rinrin sendiri. Karya-karyamu sendiri kayak gimana dan apa aja?
Banyak sih, salah satunya gue pernah bikin lagu buat Kota Bogor gitu. Judulnya Bogor. Jadi itu perspektifnya adalah seorang “aku” yang keliling Bogor dan ngelihat Bogor tuh kayak gimana. Jadi si “aku” tuh ngelihat ada kemacetan, terus lihat anak kecil yang dimarahin nyokapnya gara-gara ujan-ujanan. Pakainya bahasa sehari-hari yang orang-orang tuh gak kepikiran untuk pakai bahasa itu di lagu. Terus ada lagi lagu tentang hujan. Ini emang gara-gara Bogor yang ujan-ujanan mulu. Itu juga sama, gue tuh nyeritain soal hujan yang dihindari sama orang-orang. Hujan tuh teduh, dan kalau lo lagi sedih, hujan tuh nyebelin. Terus kan orang-orang kayak menyepelekan jas ujan, ya. Some people say “Ngapain beli jas ujan? Buang-buang duit.” Padahal penting kan, ya. Di lagu-lagu gue tuh, gue nulisnya bukan dari sudut pandang gue sendiri. I tried to make something new, not the mainstream one.

Nah, terus isu yang biasa kamu angkat di karya-karyamu tuh apa aja sih?
Kalo di lagu-lagu sih, paling umum soal heartbreak, ya. Tapi ya kayak tadi, perspektifnya diputer-puter gitu. Gue juga sekarang lagi belajar bikin lagu yang objektif gitu. Misalnya jendela. Kalo gak ada jendela, rumah lo tuh misalnya jadi gersang. Terus nulis lagu soal friendship juga.

Kalo buat Svmmerdose, kalian liatlah di lirik-liriknya. Itu tuh mendeskripsikan kehidupan anak-anak remaja zaman sekarang banget.

Bicara soal heartbreak, udah berapa kali kamu ngalamin? Ahaha.
Astagaaa (sambil tertawa). Gue tuh jarang banget suka sama cowok, jadi sekalinya  suka itu kayak yang “wow”, gitu. Gue bisa ngitung sih, 3 kali kayaknya.

Lumayan ya, buat bahan bakar berkarya? Hehehe. Terus kamu gimana sih memandang karya-karya remaja hari ini?
Menurutku sih sekarang karya-karyanya lebih idealis. Iya nggak, sih? Kalau misalnya dulu kan lo bikin lagu, kalau lagunya nggak catchy atau bisa diinget banyak orang, jadi pendengarnya sedikit. Nah, kalau sekarang tuh udah ada pendengarnya masing-masing. Kayak misalnya Danilla. Lagu-lagunya kan gak umum di semua kuping orang. Dia udah punya pasar sendiri yang bakal dengerin lagu-lagu dia. Jadi sekarang tuh, lo mau berkarya, terserah. You express yourself, mau orang dengerin apa kagak itu mah urusan ntar, ya.

Terus buat kamu pribadi, ada waktu-waktu khusus gak sih buat berkarya?
Kalau bisa sih tiap hari. Kalau ada ide, langsung aja dibikin.

Selama ini, karya-karyamu dipublikasiin di mana?
Pas zaman SMP tuh di Soundcloud. Kalau sekarang di YouTube ada, di Instagram juga ada. Ya, udah berkembanglah sekarang. Dipublikasi di digital music apps juga.

Seberapa besar peran lingkungan dalam memengaruhi karya-karyamu, Rin?
Lebih dari 100%. Kan ada lingkungan pertemanan, percintaan, keluarga. Nah, pasti di tiap lingkungan itu perasaan campur aduk, ya. Dan pasti lo pengin nuangin hal itu dong di syair atau nada.

Seberapa penting kaitan antara “remaja” dan “karya” menurut Rinrin?
Menurut aku sih penting banget. Pertama, untuk refreshing. Kedua, buat mengekspresikan diri. Tapi, feedback harus kita dengerin. Kalau ada yang bilang “Lagunya kurang menginspirasi, nih…” atau “Lagu lo tuh terlalu ribet…”, ya diterima. Penting untuk kita nggak egois sama karya kita. Kalau kita dengerin orang lain, ya nanti karyanya bakal berkembang juga. Bukannya gak idealis, lho.

Rin, sekarang kan segala-segala diunggah ke Instagram. Mau itu karya atau kehidupan pribadi. Mau yang tua ataupun yang muda juga. Nah, kalau kamu memandang platform Instagram tuh gimana Rin? Apa manfaat yang kamu dapetin dan apa yang kamu gak suka?
Instagram tuh sekarang gila banget, sih. People make money from that. Emang semua orang kayaknya lagi pake Instagram kan. Ini sebenernya kesempatan buat orang-orang indie juga untuk nge-share karya-karyanya di situ biar didenger orang. Instagram tuh tempat di mana elu kenal orang baru. Yang ujug-ujug ketemu, padahal kenalnya di Instagram. Instagram tuh sepenting itu. Tahu Nadin Amizah, kan? Kita tuh bahkan belum pernah ketemu di real life. Kenalnya di Instagram, terus kita malah bisa bikin lagu bareng.

Wah, jadi bisa memfasilitasi orang untuk berkarya bareng juga, ya. Kalau gak enaknya instagram apa, Rin?
Suka ada cyber-bullying. Negatifnya juga, netizen adalah Tuhan lah (sambil tertawa).

Sadiiis. Kalo kamu sendiri pernah gak, di antara banyaknya folowers-mu, dikata-katain yang jelek gitu? Terus cara kamu nyikapinnya gimana?
Ya seringlah. Banyak banget malah. Tapi aku sih careless orangnya. Lagian itu tuh komentar-komentar yang gak penting menurutku.

Terakhir, nih. Ada pesan gak untuk teman-teman remaja lain di Indonesia?
Just be yourself, tapi jangan egois-egois banget. Terus, keep your real friends beside you, because they will always be there. Jangan tinggalkan real friends demi society.

Mantap! Apalagi demi netizen, ya! Makasih banyak ya Rin untuk waktunya. Sampai jumpa tanggal 12 Agustus di Hari Remaja Internasional, ya!
Iya bener banget! (sambil tertawa) Sama-sama kak. Sampai jumpa di Jalan Remaja!

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Simak yang lain Yuk!

X

Bagi konten ini dengan kawan

Hi, konten ini mungkin menarik untukmu: PERSPEKTIF BE YOURSELF A LA TARRARIN!
Buka tautan berikut:
https://berisik.id/perspektif-be-yourself-a-la-tarrarin/